Rabu, 09 November 2016

HIDUP YANG PAHIT

   Seorang teman bertanya sama saya, hei Al (nama krenn saya) perasaan dari masuk kuliah sampai sekarang kamu jomblo. Kenapa?. Ehmmm aku LDR sahutku... terpaksa bohong karena tak mau dikira seperti teman-temannya saiful jambrud (you knowlah maksud saya).
Ternyata pertanyaan itu terus membayang di hatiku. Iyah kenapa yah? Sampai susah tidur, susah makan, susah buang air besar, dan susah-susah lainnya. Setelah dipikirkan mateng-mateng akhirnya saya memutuskan untuk mencari seorang pacar. Untuk memulai pencarian saya mulai jalan-jalan disekitar taman, setelah sekian lama mencari akhirnya saya melihat wanita cantik dari kejauhan berjalan sendirian. kulitnya Putih, bersih, berseri, aroma yang memikat, bahan yang serbagunaa, pilihan keluargaa, tepung beras rose brandddd... ehhhhhh.... Pokoknya itulah. Setelah kulihat dengan seksama ternyata dia adalah kakak seniorku di kampus yang sangat terkenal. Namanya mawar. Tanpa ada rasa malu saya langsung menyamparinya dan langsung sok kenal.
Saya        : haiii, kamu mawar yah
Si Doi     : iya (muka datar tanpa senyum)
Saya        : sejak kapan anda membuat cendol dengan boraks?
Si Doi     : sakit jiwa kau yah (sambil beranjak pergi)
Saya     :ehhh tungguuuu... maksud saya bukan itu... ahhhhh sialan grogiii tambah kebanyakan nonton acara ituu. Bagimana namanya juga mawar.

    Setelah kejadian diatas saya memutuskan untuk berhenti mencari. Iyah berhenti mencari pacar yang cantik, karena membuat grogi. Maklumlah saya kurang berpengalaman. Tidak hanya itu sih saya juga kurang ganteng, kurang pintar, kurang gizi.  Karena saya yakin dan percaya pria yang biasa-biasa saja dan punya pacar yang cantik pasti ada kekuatan lain yang membuat dia bisa mendapatkannya. Iyah kekuatan supranatural dari dukun langganannya. Dan saya orangnya tidak begitu saya maunya main bersih dan sehat. Ciehhhh seperti iklan sabun aja. Okee kta lanjut
Singkat cerita saya mulai lagi mencari pacar, yahh tentunya yang biasa-biasa saja asalkan saja dia seorang wanita. Tidak lama mencari akhirnya saya menemukan juga seorang wanita sesuai yang saya cari. Tanpa pikir panjang saya mendekati si doi, lama saling smsan akhirnya sayapun menembaknya dan alhamdulillah diterima... yeahhhhhh akhirnya saya merasa seperti hidup kembali dengan cerita baru yang pastinya bakalan menarik karena sudah ada yang bakalan mengingatkan makan, tidur, mandi, cuci baju, cuci piring, bernafas buang air besar.

Singkat cerita malam minggupun tiba, seperti pasangan biasa lainnya saya mengajak si doi untuk jalan-jalan ke mall  dan bertepatan pula si doi mau shoping-shoping gitu. Setelah memilih-milih banyak baju dia mencoba satu di kamar ganti, setelah mencoba dia bertanya ke saya.

Si Doi  : ehh ayy (anggap saja ayang) baju ini cocok buat aku tidak??
Saya    : hmmm agak kekecilan say. Coba yang lain deh. Kan masih banyak tuh
Si Doi  : apaaaa!!! Jadi maksud kamu aku gendut yahh....
Saya    : hmmm iyah kayaknya....
Si Doi  : haaa sayanggggggggg..... (nada marah)
Saya    : ehh bukan, bukan, bajunya yang kekecilan, kamu sih gak gendut penjahitnya saja itu yang salah, masa jahit baju kecil sekali.(berusaha menyelamatkan diri)
Si Doi  : alaahhhh alasaann saja. Ini bajunya udah ukuran XXXL. Al apa yang kamu lakukan ke saya itu JAHATTTT!!!!(ala-ala AADC2) Kita putusssssss (sambil pergi keluar dari mall)
Saya    : hah.. kok gitu yang... yanggg.... ehhhh yang tunggu dulu....
Si Doi  : (jalan terus tanpa peduli dengan sedikit lari-lari kecil)
Saya    :ehhh yangg tunggu yanggg.. kita boleh putus yang tapi... tapiii bajumu belum kau bayar woiiiiiiiiiiiiiii.... jangan lari woiiiiiii.... woiiiiiiiiiiii........


Dan akhirnya saya harus membayar baju miliknya. Mana banyak lagi baju yang dia ambil. Padahal uangnya bisa buat makan selama 1 bulan. WTF!!! 

Setelah beberapa minggu berlalu dan saya membaca buku belajar cara menjawab pertanyaan-pertanyaan seorang cewek. saya kembali terpikir untuk mencari pacar lagi. Kali ini pasti saya bisa menemukan yang cocok, dan bakalan bertahan lama. Tidak berselang lama saya kembali mendapatkan seorang pacar lagi. Kali ini dari modelnya dia seorang cewek yang baik. Seperti biasa malam minggu saya mengajak si doi jalan-jalan ke mall dan berbisik ke si doi. Dengan senyum simpulnya dia berkata gak usah sayang duitnya buat kamu tabung aja.
Saya    : Ehhh yang kan ini hari pertama kita jadian gimana kalau aku terktir kamu beli baju.
Si doi   : hmmm (sambil senyum-senyum manis)
Saya    : tapi satu aja yah yang soalnya dompetku lagi menipis, kemarin kena tipu. Kalau cuman 1 baju InsyaAllah kebeli.
Si Doi  : hmmm ayanggg cocuittt banget sihhh, anaknya siapa yahh, soswietttt banget sihhh. Tapi tak usahlah yang, mending duitnya buat kamu tabung aja
Saya    : yaudah kalau gitu yang (dalam hati Alhamdulillah Yaa Allah)
Si Doi  : dasar cowok bilang aja kalau memang gak mau beliin. Gak jadi kamu romatis. hmmm
Saya    : ehh maaf yang klau gitu ayookk kita beli ( dalam hati, huhhh ternyata semua cewek sama saja kalau urusan shoping)
Si Doi  : gak usah. Udah LAMBATTTTT (dengan nada kesal)
Saya    : yahh maaf yang. Aku yang salah. Yaudah kita mau kemana?
Si Doi  : tuhh kan memang kamu dari awal gak ada niat.
Saya    : kalau gitu yodeh yang (mulai kesal)
Si doi   : gakk usah...
Saya    : ayokkk...
Si Doi  : ahhh gak usahh
Saya    : ayokkkkk (nada mulai tinggi)
Si Doi  : ihhhh gak usah (dengan nada manja, berharap banget ingin dipaksa terus)
Saya    :ayoooo
Si Doi  : gak usahhh
Saya    :ayooookkk
Sampai akhirnya mallnya tutup dan hubungan kami juga tutup(berakhir).

Memang tragiss
setelah kejadian ini semua, akhirnya saya memutuskan untuk tetap berpegang teguh menjadi joker. Jomblo kerennn.

 
Nb: cerita ini hanya fiktif belaka, apabila ini memang yang selalu dirasakan seorang cowok. Mohon maafkan cewek itu, because women always right. Ingat jangan marah pada cewek. Coba bayangkan kalau dunia isinya cowok semua. Yang senang hanya saiful jamrud, dkk.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar